Menu 

Corona, Ibu Hamil & Menyusui

Friday, March 20th, 2020 | Dilihat : 189 kali

Corona (COVID-19) adalah penyakit baru yang sampai sekarang penyebarannya masih ditelusuri.

Bagaimana risiko bagi wanita hamil untuk terkena COVID-19? Apakah lebih mudah bagi wanita hamil untuk menjadi sakit dengan penyakit ini? Jika mereka terinfeksi, apakah mereka akan lebih sakit daripada orang lain? saat ini belum diketahui apakah wanita hamil memiliki peluang lebih besar untuk sakit akibat COVID-19 daripada masyarakat umum atau apakah mereka lebih cenderung memiliki penyakit serius. Wanita hamil mengalami perubahan dalam tubuh mereka yang dapat meningkatkan risiko beberapa infeksi. Dengan virus dari keluarga yang sama dengan COVID-19, dan infeksi pernapasan virus lainnya, seperti influenza, perempuan memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit parah. Itu selalu penting bagi wanita hamil untuk melindungi diri dari penyakit.

Bagaimana wanita hamil dapat melindungi diri mereka dari COVID-19?

Wanita hamil harus melakukan hal yang sama dengan masyarakat umum untuk menghindari infeksi. Ibu hamil  dapat membantu menghentikan penyebaran COVID-19 dengan mengambil tindakan berikut:

  1. Tutupi batuk Anda (menggunakan siku adalah teknik yang baik)
  2. Hindari orang yang sakit
  3. Bersihkan tangan Anda sering menggunakan sabun dan air atau pembersih tangan berbasis alkohol

Bisakah COVID-19 menyebabkan masalah untuk kehamilan?Sampai saat ini belum jelas apakah COVID-19 akan menyebabkan masalah selama kehamilan atau mempengaruhi kesehatan bayi setelah lahir.

Bagaimana risiko selama Kehamilan atau Persalinan? Bisakah COVID-19 ditularkan dari wanita hamil ke janin atau bayi baru lahir?. Masih belum ada kasus apakah wanita hamil dengan COVID-19 dapat menularkan virus yang menyebabkan COVID-19 ke janin atau bayinya selama kehamilan atau persalinan. Tidak ada bayi yang lahir dari ibu dengan COVID-19 yang dinyatakan positif virus COVID-19. Dalam kasus ini, yang jumlahnya sedikit, virus tidak ditemukan dalam sampel cairan ketuban atau ASI.

Jika seorang wanita hamil memiliki COVID-19 selama kehamilan, apakah itu akan menyakiti bayi? Sampai saat ini bagaimana jika ada risiko yang ditimbulkan pada bayi dari wanita hamil yang memiliki COVID-19. Ada sejumlah kecil masalah yang dilaporkan dengan kehamilan atau persalinan (mis. Kelahiran prematur) pada bayi yang lahir dari ibu yang dites positif COVID-19 selama kehamilan mereka. Namun, tidak jelas bahwa hasil ini terkait dengan infeksi ibu.

Bagi ibu menyusui, ASI memberikan perlindungan terhadap banyak penyakit. Ada pengecualian yang jarang terjadi saat menyusui atau menyusui dengan ASI tidak dianjurkan. Berdasarkan CDC (Center for Disease Control and Prevention) tidak memiliki panduan khusus untuk menyusui selama infeksi dengan virus serupa seperti SARS-CoV atau Middle East Respiratory Syndrome (MERS-CoV). Di luar pengaturan postpartum langsung, CDC merekomendasikan bahwa seorang ibu dengan flu terus menyusui atau menyusui ASI dengan bayinya sambil mengambil tindakan pencegahan untuk menghindari penyebaran virus kepada bayinya.

Pedoman menyusui untuk ibu dengan COVID-19 yang dikonfirmasi atau sedang diselidiki untuk COVID-19 adalah dengan tetap memberikan ASI karena adalah sumber nutrisi terbaik bagi kebanyakan bayi. Namun, banyak yang tidak diketahui tentang COVID-19. Apakah dan bagaimana memulai atau melanjutkan menyusui harus ditentukan oleh ibu berkoordinasi dengan keluarga dan penyedia layanan kesehatannya. Seorang ibu dengan COVID-19 yang dikonfirmasi harus mengambil semua tindakan pencegahan yang mungkin untuk menghindari penyebaran virus ke bayinya, termasuk mencuci tangannya sebelum menyentuh bayi dan mengenakan masker wajah, jika mungkin, saat menyusui di payudara. Jika memeras ASI dengan pompa payudara manual atau listrik, ibu harus mencuci tangannya sebelum menyentuh pompa atau bagian botol apa pun dan ikuti rekomendasi untuk pembersihan pompa yang benar setelah setiap kali digunakan. Jika memungkinkan, pertimbangkan untuk meminta seseorang yang memberi ASI dengan baik kepada bayi.

Semoga virus corona ini segera berakhir……Wallahu ‘Alam Bisshowab

liabaru

Penulis : Muliatul Jannah, S.S.T, M.Biomed (Dosen Prodi Kebidanan FK UNISSULA)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Related News